Selasa, 07 Juni 2016

Dan Biarkan Putih Abu-abumu Jadi Sejarah


Tahun pelajaran 2015/2016 memang terasa sangat mengesankan, karena untuk kali pertama saya diamanahi menjadi wali kelas, setelah sekian lama menjadi Koordinator Ekskul di SMA Taruna Bakti Bandung. Dan yang berkesan adalah bisa jadi wali kelas XI-5 yang notabene adalah kelas dengan siswa yang aktif dan kreatif.



Menjadi wali kelas memang bukan pekerjaan gampang. Tugasnya adalah membimbing anak walinya dan terus memantau perkembangan akademik, mental maupun administrasi belajar siswa. Dan yang paling penting adalah mengkomunikasi kan setiap pencapaian apapun dengan orang tua di rumah.

Wali Kelas adalah orang tua di sekolah dan harus menganggap anak walinya sebagai anak sendiri. Dan itu yang saya lakukan. Menjadi orang tua di sekolah bagi mereka. Senang rasanya.

Awal tahun ajaran baru menjadi awal saya melakoni sebagai wali kelas. Di sela-sela perkenalan, saya mengajak anak wali saya untuk menjadikan kelas ini, menjadi yang kreatif, kompak dan beda sama yang lain. Karena itu adalah cara untuk menikmati sekolah di usia remaja.

Kekompakan adalah hal utama untuk membangun kelas yang menyenangkan. Dengan kompak kita bisa sedih dan bahagia bersama-sama. Dan yang terpenting adalah indahnya masa SMA akan terasa disini.


Selain kompak, yang selalu saya tekankan adalah untuk bisa menjadi yang berbeda dari kelas lain. Biarlah kelas lain unggul dalam bidang akademik, tapi kita bisa unggul dalam kreativitas. Karena sejatinya orang kreatif itu pasti pintar, tapi orang pintar belum tentu kreatif.

Ternyata benar, omongan saya didengar oleh mereka. Mereka benar-benar menjadi kelas yang kompak dan kreatif. Keadaan kelas selalu ceria dan penuh dengan canda tawa. Mereka menikmati setiap harinya di kelas itu.

Masa SMA memang masa yang paling indah. Sayang jika dilewatkan dengan cara biasa-biasa saja. Di masa ini seseorang menemukan jati dirinya sebagai seorang manusia. Baik tidaknya di masa depan, ditentukan oleh masa SMA. Karena disini lingkungan benar-benar menentukan arah perkembangan emosional dan mental mereka. 

Jika lingkungan baik maka mental emosional pun akan baik. Artinya sangat berbanding lurus.

Saya selalu berusaha menciptakan suasana kondusif bagi perkembangan mental mereka. Karena menurut sejumlah ahli psikologi, remaja yang berkembang di lingkungan yang kurang kondusif, kematangan emosionalnya terhambat. Sehingga sering mengalami akibat negatif berupa tingkah laku “salah suai”.



Kelas XI memang akan jadi kelas yang mengasyikan. Kami benar-benar menikmati kebersamaan, dari mulai Bali tour sampai acara apapun yang diselenggarakan disekolah.

Masa SMA yang kemarin dan hari ini tercipta akan menjadi sejarah yang takkan terlupakan bagi kami. Saya juga sebagai guru, serasa kembali pada jaman menggunakan putih abu-abu. Jaman dimana segalanya bebas dan luar biasa. Jaman dimana hidup tanpa batas terlaksana.

Saat SMA adalah saat-saat penuh makna yang kemudian menjelma menjadi kenangan. Menciptakan sejarah yang akan kita ceritakan pada anak cucu kita nanti. 

Menurut Nana Sudiana, yang dilansir di Kompasiana, yang paling indah dari masa SMA adalah Kebersamaan. Ikatan komunal usia SMA juga termasuk yang paling kuat di banding sebelum atau setelah usia SMA. Usia ini lagi-lagi adalah usia penemuan jatidiri yang mulai ditapaki, orang sudah mulai meninggalkan masa anak-anak dan remaja. 

Saat yang sama, ia sesungguhnya cukup cemas dengan masa depannya. Jadilah di usia ini sifat komunal tumbuh kuat sebagai sebuah jalan mengurangi rasa cemas. Maka dari itu, acara-acara jalan-jalan bareng, nongkrong bareng,  bolos bareng sampai di setrap (di hukum) bareng merupakan sesuatu yang dinikmati anak usia SMA.

Toh mereka sadar, sudah mulai ada konsekuensi yang harus di terima yang berbeda dengan usia sebelumnya. Misalnya saat memilih jurusan, ketika ia memilih eksakta (fisika dan biologi pada jaman dahulu) tentu saja ia menyadari akan seperti apa masa depan mereka kelak dengan pilihan ini. Dan begitu mereka merasa berkomunitas (sesuaijurusan-nya masng-masing), maka dengan sendirinya mereka harus beraktualisasi dalam peer group mereka ini. Perasaan satu nasib, satu pilihan (walaupun bisa jadi awalnya terpaksa) atau satu entitas menyatukan dan membuat kohesivitas pertemanan menjadi demikian erat. 

Kadang secara ekstrem, bila menyangkut kelompok atau komunitas mereka, persoalan salah dan benar bisa terabaikan. Karena dibalik kesiapannya menuju proses kedewasaan, ia masih diliputi rasa cemas secara personal. Ia membutuhkan teman dan juga komunitas yang sedikit banyak bisa memberikan rasa aman. 

Inilah indahnya SMA.

Dan Biarkan Putih Abu-abumu Jadi Sejarah.

26 komentar:

  1. wah salam kenal balik ya sahabat, saya pernah jadi anak SMA juga tapi kalau jadi guru apalagi wali kelas sih enggak
    salut untuk para pendidik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mbak,,,terimakasih sudah mau singgah disini

      Hapus
  2. Wah mas ngajar di Taruna Bakti ya ? Saya sering kesana dulu hehe
    Kebetulan suami saya dulu ngajar ekskul fotografi tuh hehhe
    Semoga sukses terus ya mendampingi siswa siswi nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak..dunia sempit ya. kalo boleh tahu siapa nama suaminya? kali aja kenal

      Hapus
  3. Saya juga pernah merasakan hal itu...

    BalasHapus
  4. Saya senang jika siswa SMP atau SMA sudah memiliki blog. Apalagi sebagus ini. Semoga Sukses ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih mbak susi..sukses juga buat mbak.

      Hapus
  5. Mas aku boleh komen gak pake EYD eh EBI gak? Takut dikoreksi pak guru nih, haha,

    Suka liat murid2nya yg seperti anak SMA beneran,, anak SMA sekarang gayanya kebanyakan suka ngelampaui umurnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan mbak,,,hehehe

      bener juga sih mbak,,mungkin karena faktor zaman yang juga semakin tua

      Hapus
  6. banyak yang bilang, masa SMA adalah masa-masa terindah. Bakal lebih asik lagi kalau punya wali kelas yang juga mau dekat dengan murid-muridnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mbak keke,,,makasih sudah mampir

      Hapus
  7. Kalo jaman saya pas SMK kita kompak karena sering touring pake motor hihihii

    ga kerasa sudah 5 tahun semenjak saya meninggalkan bangku smk :)

    BalasHapus
  8. Seru ya Pak ngajak anak-anak, hehehe

    BalasHapus
  9. Bener banget, masa SMA yang paling berkesan di antara seluruh masa sekolah. Di situlah menemukan motivasi dan cita-cita, meski sekarang gak sesuai juga sih sama yang dicita-citain dulu, hehehe.

    Salam kenal, Bung Doni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetep semangat aja kang eko,,,

      salam kenal juga

      Hapus
  10. wuih keren nih, pak guru :)

    BalasHapus
  11. MasyaAllah... Pak Guru keren sekali! Kalau semua guru demokratis begini nggak ada murid yang stres kayaknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe,,,bisa juga mbak,,terimakasih udah mampir ya mbak

      Hapus
  12. Saya dulu pernah seperti itu juga, namun sekarang udah nggak. Ya karena sesuatu hal sih. Semangat ya pak guru :) semangat-semangat :)

    BalasHapus
  13. dibanding masa2 kuliah, aku jg lbh seneng saat smu.. nth kenapa terasa persahabatannya lebih kuat, selalu bareng, dan lebih kayak keluarga.. ama temen2 kuliah aku malah bisa dibilang putus kontak ama semuanya .. dan guru2 pas smu itu biasanya lbh deket ke murid :D.. mungkin krn yg diajar juga bukan anak2 lagi ya mas, jd cara pendekatannya udh kyk temen, bukan kyk org dewasa ke anak2 :).. Aku inget bgt ada 1 guru jaman smu, yg beringasan, kalo ngamuk sampe lembar bangku, serius.. dan kita semua bukannya malah takut, malah makin sengaja bikin dia selalu marah :D.. lucu aja, jd guru tp ga bisa jaga emosi ;p .. kalo dia ngamuk gitu ama anak2 sd, bisa jd sih anak2nya lgs takut dan nurut ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lucu juga mbak ceritanya,,,makasih sudah mampir...

      Hapus